Mom Mui's Story #3 : Tips membawa ASI Saat Trip Ke Luar Negeri

7:38:00 PM

Hai Hai... 


Balik lagi nih :D... hari ini ga tau bawaannya pengen cerita ASIIII melulu hehehehehe... Ga deh.. sebelumnya emang mau posting tentang TIPS ini. Soalnya kemarin sempet bingung waktu mau berangkat ke Jepang, eke sebelumnya ga pernah euy trip bawa2 ASI. That was the very very first time. Dan waktu itu nyari sana sini topik tentang ini banyak yang gak lengkap gitu tips2nya. Mudah2an eke bisa sharing disini, jadi nanti kalau ada yang mau trip keluar negeri bawa2 ASI, udah tahu harus bagaimana :).



Awalnya asli eke bingung berats, sempet mikir bawa aja deh anaknya, tapi kalo dibawa anaknya, eke ga bisa ngapa2in. Bingung sama bocil doank jadinya hihihi...Apa mau dibatalin aja ini tripnya?? atau dibuang aja ASInya? Untung salah seorang temen kantor ngasih tau, eits jangan dibuang! diperah dan bawa pulang! Sayang... dan lagi kalau dibuang, emang di rumah masih banyak stoknya? 



Eng ing eng bingung kan?

Bocil pas ditinggal udah masuk 7 bulan, which is udah mam bubur alias MPASI (baca: Makanan Pendamping ASI). Jadi harusnya minum susu per hari udah ga terlalu banyak.
Stok ASI saat mau pergi tinggal 40 botol. Yang jelas kalau sehari bocil minum 5 botol per hari, and eke pergi dari tanggal 2 sampai 8 juni , nah ludes deh stok ASI. Ga mungkin deh pulangnya kejar tayang. Jadi mending sengsara dikit disana perah2 demi gantiin stok di rumah. Ya udah deh, dengan yakinnya, trip kali ini diterima dengan lapang dada. Sebelumnya sempat cancel trip juga ke Sidney waktu bocil baru mau masuk 6 bulan, dan masih ASI eksklusif, belum MPASI. Waktu itu mikirnya, stok ASI tinggal 54 botol, pergi 7 hari, dan sehari bocil bisa sampe 10 botol kalau malam ga nyusu langsung ya. Mana cukup??? hedeh... terpaksalah trip itu ditolak mentah2 demi bocilku sayang. 


OK jadi apa aja yang mesti disiapin oleh breastfeeding mom kalau mau trip keluar negeri dan kekeuuuh pengen bawa pulang itu ASI yang sangat2 berharga :



1.Pastikan dulu peraturan membawa cairan ke kabin dari maskapai yang akan digunakan. Kemarin aku pakai Garuda Indonesia. Dan sudah coba tanya ke customer carenya pertama by email, dan dijawab harus tanya ke Garuda Sentra Medika dulu. Agak bingung, kenapa mesti tanya ke Garuda Sentra Medika dulu, ini kan medical centernya. Pas nyoba telp ke Garuda Sentra Medika, e dipingpong lagi tanya ke CSnya Garuda, apa2an ini... Trus kedua kali tanya ke CSnya by phone. E dijawab breastmilk termasuk cairan, ya kena aturan yang membatasi harus 100 ml max per bottle or in plastic bag dan tidak boleh melebihi 1 liter.  Jadi maksimum cuma bisa bawa 10 plastic OMG masa seeeh? ngototlah saya, lah kan sekarang di TSA sudah diumumkan bahwa ada pengecualian untuk breastmilk tidak ada pembatasan. Mereka tetep kekeuh dan ga update. Percuma debat hehehe jadi dibawa nekad ajah!



2. Print peraturan dari Dirjen Perhubungan dan TSA tentang aturan membawa cairan ke kabin. Bisa dilihat di link berikut :

Dirjen Perhubungan : 
TSA :
dan bawa hardcopynya during trip ya. Aku bawa 2 copy dari dirjenhub dan 2 copy dari TSA, jaga2 aja kalau diminta di bandara. Waktu berangkat, aku cuma bawa ice gel di cooler bag, mompa hari pertama dibuang. Dan lolos2 aja di Soekarno Hatta, dan waktu transit di Ngurah Rai Denpasar juga lolos. Pas masuk Kansai, Osaka, lolos2 juga. Pulangnya dari Narita ,Tokyo, juga lolos2 aja ga pake tunjukin surat ini.

3. Bawa surat yang ditandatangani obgin. Buat 4 copy dari surat ini ya. Aku kemarin di Jepang tidak diminta sama sekali suratnya. Tapi share dari temenku yang ke Europe, dia dimintain. Isinya kurang lebih sbb :

4. Siapkan Cooler bag 1 untuk dijinjing (bawa2 selama perjalanan). Kalau ini bukan bisnis trip, yang judulnya jalan2, pindah2 tempat wisata, carilah cooler bag yang enteng, kecil, dan tahan dingin. Karena jalannya seharian kan pastinya. Nah untuk Cooler Bag aku percayakan Dr Brown's punya. Sudah dijajal berulang kali sejak balik masuk kantor setelah melahirkan. Terus, bawa 1 cooler box. Hah? buat apa? jualan es? Iya... heheh Es Susu :D. Kalau tadi cooler bag buat jinjing bawa2, nah cooler box ini buat nyimpen ASInya. Ga mau kan semua ASInya dibawa2 di cooler bag? Cooler boxnya ditaruh aja di dalam koper. Jadi stok ASI yang sudah diperah hari ini, besok masuk cooler box. Jadi cooler box untuk penyimpanan akhir deh, dikumpulin semua disitu. Secara juga lebih tahan lama dinginnya dan kalau tur kan tiap hari pindah kota, perjalanan panjang.  
Jangan lupa bawa lakban sama gunting. HEH? buat apaan lagi? Buat segel itu cooler box. Jaga2 supaya ga bocor numpahin pakaian di dalam koper. Kejadian sama aku, hari kedua ada plastik asi yang jebol, jadi ASInya tumpah 1 plastik hiks...untungnya disegel jadi ga ngenain pakaian.

Nah ini gambar cooler bag (kiri : warna hitam) dan cooler box (kanan).

5. Jangan lupa bawa BLUE ICE, ICE GEL. Buat menjaga suhu di cooler bag dan cooler box. Ini BLUE ICE dan ICE GEL yang aku bawa :
Aku bawa 2 macam. Ice gel yang single pack dan Ice pack yang biru2 (dua di kanan). Ice gel lebih tahan lama dinginnya, jadi 2 Ice gel aku masukkan ke cooler bag Dr Brown's. Sisanya masuk cooler box, secara yang ice pack (2 di kanan) ga terlalu tahan lama dinginnya ternyata. Jadi harus diboost sama Ice Gel juga supaya tetep terjaga dinginnya di cooler box. 



6. Jangan lupa bawa peralatan pompa dan plastik ASI. hehe jangan bawa botol ASI lah ya. Berat euy, nanti kopernya overweight :D. Untuk pompa aku pakai AVENT Single Manual Electric. Jadi pompa ini bisa pake listrik dan manual tangan. Berhubung aku senengnya travel lightweight, jadi malas bawa motor listriknya, jadi cukup pake tuas manualnya aja. Dan untuk plastik ASInya cukup pakai NATUR aja... Bawa lebihan ya jangan dipas plastiknya, takutnya kurang.  Ini pompa & plastik pastinya masuk ke cooler bag. TIPS : usahakan nyimpen ASI di plastik asinya dipipihkan ya, jadi nanti waktu masuk ke cooler box juga irit tempat :).

7. Bawa Apron. Jangan berharap ketemu nursery room selalu ya. Dan jangan berharap kalaupun ada nursery room sempat mompa disitu kalau yang namanya ikut tour. Berteman baiklah sama yang namanya apron ini. hihihi. Ini apron selalu dimasukkin di kantong cooler bag. Jadi udah sepaket lah ya sama si pompa. Dengan ini kamu bisa mompa dimana aja. Aku sih udah ga tau malu, di bus, di resto, dimanapun kalau lagi bisa, ya mompa deh, tinggal ditutup pake si apron ini. Paling anti kalau disuruh mompa di Toilet. Meskipun toilet di Jepang bersih, tapi ga higienis gitu rasanya mompa di toilet... 

8. Plastik Zip lock. Gw beli ukuran 30x40 cm sekalian. Gede aja. Alasannya : 1 bisa buat packing baju (hehe jadi bisa tipisss gitu bajunya , lumayan hemat tempat buat barang belanjaan), 2 bisa buat naro2 liquid yang dibawa di tas (max ukuran 30x40 cm ini), 3 yang paling penting nih, buat masukin semua ice gel dan ice pack untuk dititipin di freezer hotel. Nah kan.. catat! ini penting. Terkadang freezer hotel ga dingin, kalaupun dingin, apa muat buat naro semua ice gel, ice pack, asi? jadi begitu asi butuh dibekuin semua, aku taro semua dalam plastik zip lock ini, juga ice gel dan ice pack. Jangan lupa ditulis "BELONGS TO MRS ..... ROOM NO...." hehehe ;D

9. Jangan lupa bawa sabun pembersih botol ya :) buat cuci2 pompa . Selama perjalanan karena ga mungkin untuk cuci pompa setiap saat, dan ga ada sterilizer berjalan, jadi aku masukkin pompanya selalu ke dalam cooler bag. Dinginkan bareng ASI. Bisa cuci pas lagi stop di resto,dan bilas pakai air panas.

10. Kalau sudah di hotel, bisa gunakan water boiler buat sterilin pompa deh :D hihihi

Waktu kemarin aku ke Jepang, selalu mengusahakan pompa sehari bisa 5-7 kali. Tergantung pas lagi hectic apa ga jadwalnya. Misal pompa jam 8 pagi, 11 pagi (sebelum lunch, pompa dulu di bus, biar pas lunch ga ketinggalan rombongan dan bisa makan dengan enak) , 3 sore, 8 malam (setelah mandi dan makan malam), 12 malam (sebelum tidur). Bahkan pernah beberapa hari mompa jam 2 pagi gara2 harus ngepak ulang koper dulu hiih... 


Bawa2 cooler box pastinya boros koper hehehe.. ya segede gitu uda makan tempat banget plus makan berat. Jadi bawalah koper yang guede sekalian ya mom kalau emang niat belanja :D. Kemarin aku salah bawa koper, koper medium 1 dan koper kecil 1 dimasukkin ke dalam koper medium waktu awal berangkat. E ditanya ma hubby, yakin itu cukup kopernya. Aku jawablah, yakiiin.. ga banyak belanja kan biasanya kalau ikut tur hihihi.. dan lagi bisalaaah ga belanja banyak2 :D dan udah bawa 2 koper juga, nanti siapa yang bantuin bawa. 

Dan eng ing eng, ini turnya ternyata bener2 wisata belanja sodara2. Stop semua di Shinsaibashi, Gotemba, Ginza (silakan tanya om gugel ya itu apaan aja). Yang jelas surgaaaaa semua HAHAHAHHA. I ended up buying 1 medium luggage at Gotemba! Damn! Kebanyakan si beliin titipan orang kantor (kata temen gw, gw terlalu baek... iya jg si, sampe nambah koper hiks). Dan pastinya kebanyakan beliin LEGO & DUPLO buat bocil sama bapake (makan tempat bangets!). Bisa bayangin donk berat koper2ku pas ditimbang di Narita hehehe 30 kg sendirian :D syalalalala *dimaapkan ya dimaapkan* untung ga overweight, udah deg2an aja tuh.


Jadi hati2 ya mom kalo mau belanja. Inget bawa ASI yang juga berat lhoh hehehe.. terakhir pulang aku berhasil membawa 25 kantong ASI isi 100-200 mL. ehehe... lumayaaaan bisa gantiin stok bocil di rumah :D.

Kurang lebih seperti itu. Kalau ada yang mau share pengalamannya silakan ya :) Hope it helps buat para breastfeeding mom yang mau travelling :)

cheers







You Might Also Like

4 comments

  1. seruu banget pengalamannya mak..meskipun ribet tp asi wajib buat si bocil.. untuk masa depan bocil juga kn :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi ribet tp mak... iyaaa demiiii bociiil

      Delete
  2. Ini useful banget buat aku!!! makasih tips nya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 el... lancar semuanya ya el... sehat2 mom n babynya :)

      Delete

Like us on Facebook

Winner of PAC MAKEUP BLOG Competition 2013

Winner of PAC MAKEUP BLOG Competition 2013

Featured as IBB Blogger of The Month - MAY 2013

IBB November 2013 Makeup Challenge Winner

Subscribe